Imaginasi suatu masa yg menjadi tanda tanya

Aku seorang yang kuat imaginasi nya...

begitu kuat..

Masih ingat masa kita berjumpa ramai-ramai bila Fradoo ABC sebagai santapan? Mahu diedar kad jemputan Hari Besar aku? Ingat lagi tak?

Ingat lagi tak sedang aku duduk terdiam memandang kosong lantas kamu-kamu menegur "Hemy? Ingat kat sapa tu? Ingat tunang ke?". Ingat lagi kah kamu malam itu soalan yang diaju?

Ingat lagi tak kala itu, kameraku yang hilang diambil oleh sang durjana aku letakkan di atas meja. Sekarang aku ingin khabarkan apa yang sedang bermain di kotak fikiran aku beberapa saat sebelum kamu menegurku kembali ke alam realiti. Aku berkhayal...aku berimaginasi sebenarnya kala itu;

Seorang laki yang entah dari mana..berjalan dengan niat tidak mahu dicurigai tanpa sedar yang setiap geraknya diintai dan diperharti dengan baik. Pemuda tadi terus menyambar kamera DSLR yang kelihatannya tanpa kawalan. Fikir lelaki itu, semua orang hanya mampu terpempan dan terbungkam saat dia mencapai kamera itu dan berlalu pergi.

Tapi lelaki itu silap. Sedang dia baru ingin mengorak langkah dengan tali silang DSLR itu sudah ditangannya, dia terdengar derap kaki dari bahagian belakang. Mahu tidak mahu, dia perlu menoleh untuk melihat apa yang berlaku agar langkah seterusnya boleh dihayun mengikut rentak kesesuaian plan jahat beliau.

Elok saja dia menoleh, kelibat manusia yang seakan-akan terbang menuju beliau dengan kaki yang telah dihayun separuh ke arahnya. Ah! Tidak sempat lagi mahu dielak, apatah lagi untuk ditepis. BHAMMM!!!!~~~. Tepat pada mukanya. Patah hidung lelaki tadi. Berhamburan darah memancut akibat tendangan yang pantas datang entah dari mana.

Belum sempat lelaki pencuri tadi terduduk ke bumi, DSLR yang dipegangnya telah pun dicapai oleh satu tangan yang lantas kuat merentapnya dari genggaman. Berpinar mata mahu mengecam siapa menyerangnya sebentar tadi. Namun baru sahaja mahu bertindak balas, satu lagi tendangan menghinggap dari bhgian bawah tepat ke dagu.

Kelam..gelap...

Sedarnya lelaki yang cuba mencuri tadi dengan lampu biru siren polis yang telah tiba untuk membawanya pergi. Salah langkah dia malam ini. Rupanya tuan empunya sentiasa mengawasi harta yang diletak kosong atas meja. Sejurus melihat dia mencapainya dan cuba berlalu pergi, tuan empunya sudah pun melompat melepasi meja menggunakan kerusi yang anda dan terus menyerang tanpa menyoal kerna sudah terbukti apa yang mahu dilakukan.

just for fun


*************************

Tu lah yang aku imagine malam itu. Yelah, aku manusia biasa yang dihidang dengan aksi-aksi hebat hero di kaca TV. Aku juga teringin jadi hero dalam dunia aku sendiri...=]


Mood bahasa agak novelis kerna penangan Legasi Cinta Alisia karya Shafaza Zara..=]

Comments

ha ha ha~

ganas skit!!
Yunus Badawi said…
Masa kecil dulu aku ingat jadi Giant Robot hehehe
zonaku said…
ni berkaitan kamera lama ker??????


bunyik cam ko imajin belasah pencuri tu jer
wei hemy.ko ok ker?hahahaha
Masy said…
tuan empunya sudah pun melompat melepasi meja menggunakan kerusi yang anda dan terus menyerang.. <-- kerusi yg anda apa weh? tergantung ni. hehehe
baincardin said…
Salam.

Cahaya-Bagaimanakah rupa kebesarannya? Jom kita menghayatinya bersama! ^_^
syah shah said…
imagine ajelaa ko dapat, nak buat bebetul dah tak dapat... mueheheheheheh :P :P :P
HEMY said…
ni aku imagine masa kita jumpa ramai2 aku bagi kad tu...aku termelangu..then wafa ke sapa tegur ingat apa...

salah taip la masy..'ada'...

YB..giant robot bukan stat imaginasi..main petang2 aku jadi robot
Mak Su said…
iyaaaaaa! dush dush dush, dusyum! buk bak buk bak....haipppp!!!